Trauma Pasca Ujian Nasional

Trauma Pasca Ujian Nasional

TRIYONO, S.Pd

(Konselor Sekolah SMPN 2 Tegalombo Pacitan  Jawa Timur)

Ujian Nasional tahap I telah berlalu, sebentar lagi anak-anak SMP/MTs  dan SMA/MA akan segera menikmati hasilnya. Yaitu berupa pengumuman  hasil ujian nasional (NUN). Apakah anak-anak nanti dinyatakan mengulang/ menempuh ujian tahap II atau tidak mengulang/menempuh ujian tahap II?

Ya… pengumuman ujian nasional nanti anak-anak tidak dinyatakan lulus/ tidak lulus, tetapi dinyatakan dengan kalimat  “mengulang/menempuh ujian nasional tahap II atau tidak mengulang/menempuh ujian tahap II. Hal ini disebabkan ujian nasional untuk tingkat SMP/ MTs dan Tingkat SMA/ MA/SMK, dilaksanakan dua kali, berlaku bagi anak-anak yang belum berhasil pada Ujian Nasional Tahap I.

Bagi peserta yang langsung lolos pada ujian nasional tahap I, saya ucapkan selamat! dan bagi peserta ujian nasional yang belum lolos, kesempatan masih terbentang luas, saya ucapkan “selamat, anda sedang menghadapi tantangan yang menggairahkan!”

Baca lebih lanjut

Iklan

Teori-teori Konseling

TEORI PSIKOANALISIS

Biografi Tokoh

Sigmund Freud (6 Mei 185623 September 1939) adalah seorang neurolog Austria dan pendiri aliran psikoanalisis dalam psikologi, gerakan yang memopulerkan teori bahwa motif tak sadar mengendalikan sebagian besar perilaku. Selain itu ia juga memberikan pernyataan pada awalnya bahwa prilaku manusia didasari pada hasrat seksualitas pada awalnya (eros) yang pada awalnya dirasakan oleh manusia semenjak kecil dari Ibunya. Pengalaman seksual dari Ibu, seperti menyusui, selanjutnya mengalami perkembangannya atau tersublimasi hingga memunculkan berbagai prilaku lain yang disesuaikan dengan aturan norma masyarakat atau norma Ayah. Namun dalam perjalanannya setelah kolega kerjanya Alferd Adler, mengungkapkan adanya insting mati didalam diri manusia, walaupun Freud pada awalnya menolak pernyataan Adler tersebut dengan menyangkalnya habis-habisan, namun pada akhirnya Freudpun mensejajarkan atau tidak menunggalkan insting seksual saja yang ada didalam diri manusia, namun disandingkan dengan insting mati (Thanatos). Walaupun begitu dia tidak pernah menyinggung asal teori tersebut sebetulnya dikemukakan oleh Adler awal mulanya.

Freud tertarik dan belajar hipnotis di Perancis, lalu menggunakannya untuk membantu penderita penyakit mental. Freud kemudian meninggalkan hipnotis setelah ia berhasil menggunakan metode baru untuk menyembuhkan penderita tekanan Psikologis yaitu Asosiasi bebas Baca lebih lanjut